Positif ISK (infeksi saluran kemih) Berulang

Udah 2 bulan ini, Hanna kena ISK berulang. Tadinya saya ga percaya kalo ISK bisa berulang secepet ini. Bakteri e.coli penyebab penyakit Hanna ini ternyata ga pernah hilang tuntas. Selalu ditemukan lagi e.coli dalam hasil kultur urin begitu selesai terapi antibiotika. Rasanya sedih dan stress banget ngeliat Hanna tambah kurus. Waktu pertama kali ketauan ISK bb Hanna masih ada di persentil 5% (P5) versi Growth Charth (GC) WHO. Biarpun kurus, tetapi masuk kategori normal. Tetapi sejak ISK berulang, bb-nya langsung masuk kategori merah alias di bawah P3. Dokter Yovita juga langsung mendiagnosis Hanna gagal tumbuh.

Perjalanan penyakit infeksi saluran kemih (ISK) yang dialami Hanna (11m) mungkin sudah cukup panjang. Awalnya, kenaikan berat badan hanya 100 gram dari umur 4 bulan ke 5 bulan. Sejak itu, kenaikan bb-nya amat lambat paling banter hanya naik 100 -300 gram per bulan hingga di usia 11 bulan ini. Ga pernah terjadi lagi lonjakan kenaikan 700 gram – 1 kg seperti bulan-bulan awal sebelumnya. Saya sudah cukup cemas dengan kejadian ini. Namun, saya menghibur diri dengan perkembangan motorik kasar dan halus yang cukup baik pada Hanna. Saya selalu meyakinkan diri sendiri bahwa segala sesuatu berjalan baik-baik saja.

Ternyata…diam-diam Hanna terkena silent ISK. Karena penyakit ini terjadi tanpa gejala apapun. Hanna ga mengalami demam, kesulitan pipis, ato penyakit apa pun. Gejalanya hanya kenaikan bb saja yang sangat susah. Waktu tes urin lengkap dan urin kultur pertama kali hasilnya seperti ini:
Infeksi bakteri Staphylococcus Epidermidis.
Jumlah koloni: > 100.000
Terapi: Bactrim 2 kali per hari
Kemudian, dr Yovita minta dilakukan USG ginjal. Saya melakukannya di RS Puri Indah dengan dr. Rahmi Alfiah. Dokter Rahmi sendiri sangat ramah dan komunikatif. Dia sempat bercanda “mamanya males ganti popok ya…”. Hiks.. Alhamdulillah, hasil USG dinyatakan bagus. Terdapat tanda bekas isk pada saluran kemih bagian bawah, namun tidak ada kerusakan ginjal dan refluks pada saluran kemih.

Setelah terapi AB Bactrim, dr Yovita meminta dilakukan tes kultur urin kedua untuk melihat apakah sudah bersih dari bakteri. Saya melakukan tes urin kultur di laboratorium RS Omni Alam Sutera. Saya baru berhasil dapat urinnya jam 11 malem. Tengah malam saya bawa urin Hanna ke RS, sementara suami menjaga Hanna yang tidur pulas. Setelah hasilnya keluar, serasa ga percaya!! Hasilnya positif dengan bakteri e.coli. Sedih…plus ga percaya.

Karena merasa ragu hasilnya positif, saya coba tes urin kultur lagi (dengan rekomendasi dr. Fransisca Handy) di lab RS Puri Indah. Setelah hasilnya keluar, ternyata bener-bener gilaa…bakteri e.coli masih bercokol erat di sana. Kemudian dr. Yovita memberikan antibiotik kedua, terapi Amoxiclav selama 10 hari. Selesai terapi AB, dr Yovita minta dilakukan tes urin kultur lagi. Hasil kultur urin ke-empat, ternyata masih ada infeksi juga..saya geleng-geleng kepala ga percaya dan lemes. Dr Yovita akhirnya angkat tangan dan merekomendasikan ke dokter anak spesialis ginjal. Saya jadi makin stress dan Hanna makin kuyus…

DSA berikutnya, Dr. Eka Laksmi di RS Premier Bintaro. Dokternya masih muda dan bersedia diajak berdiskusi. Namun bukan tipe dokter yang jadi pilihan saya. Dokter ini memberikan antibiotik Cefabiotik, antibiotik lini kedua selama 10 hari. Setelah 10 hari, Hanna diberikan antibiotik profilaksis untuk pencegahan, Bactrim 2,5 ml sekali sehari setiap malam. Dokter Eka bilang, kalau belum juga bersih dari bakteri e.coli, Hanna harus menjalani terapi antibiotik IV alias lewat infus. Artinya, Hanna harus opname dan infus. Saya bergidik ngebayangin Hanna jejeritan dipasangin infus dan musti menjalani berhari-hari nginep di rumah sakit. Kebayang bayi super aktif macam Hanna harus terikat di tempat tidur dengan infus nempel di tangannya. Rasanya saya mau pingsan..

Singkat cerita, sekarang Hanna sudah menjalani tes urin kultur yang kelima. Dan sekarang saya masih deg-degan campur pasrah menunggu hasilnya. Semoga hasilnya sudah bersih dari bakteri. Dan Hanna bisa kembali tumbuh dengan sehat. Amiinn…

12 pemikiran pada “Positif ISK (infeksi saluran kemih) Berulang

    1. terima kasih atas komentarnya. Memang benar mba, mengurus anak yang sedang terkena ISK berulang capee banget rasanya. Saya sendiri sih berusaha dinikmatin aja spy ga terasa berat.🙂

    1. Hai mbak Triana,
      Hanna masih positif ISK sampai sekarang dan masih diterapi antibiotik profilaksis.
      Kata DSA-nya kemungkinan ada reflux grade 1/2.
      Alhamdulillah, meski masih berjuang ngatasin ISK, berat badannya tetep naik stabil.
      Biarpun teteup ga gemuk.🙂

  1. mba…..salam kenal ya…..sama bgt kaya kinar kena ISK berulang, dr yovita jg sampe di usg ginjal n konsul ke dr eka laksmi😦
    Hanna brp bln mba skrg? BB nya brp?
    Kinar awal ISK waktu ( bln br kelihatan, sampe br kmrn 13 bln udah bersih, sempet was2 lg n pgn cek urin lg, intinya anak cewek tu rentan bgt kena isk😦 skrg Kinar ga pernah pake diapers lg, clana biasa dan bab hrs tiap hr

    stres bgt ya mba….semangat ya…..udah cek urin lg? cpt sehat ya nak………..

    oya mbak domisili dimana? Tangerang jg yah kayanya🙂 udah pernah ikut PESAT?

    1. Hai mba Agnes, salam kenal juga ya.. *Peluuk*
      Ternyata ada teman senasib seperjuangan yang anaknya kena ISK berulang.
      Alhamdulillah Hanna udh bersih sekarang, di umur 15 bln. Jadi kena ISK sampai dengan 6 bulan.
      Setelah sembuh beratnya naik stabil 300 gram per bulan. Sekarang BB-nya 8,2 kg.

      Aku tinggal di Tangerang mbak, di Graha Raya.
      Belum pernah ikut PESAT, ga ada temen bareng..malu…
      Katanya ada PESAT Tangerang juga ya?

      1. Lega yaaaa……………..udah bersih, ikut senengggg……aku tinggal di Tangerang kota mba, deket LP awal taun depan adda PESAT tangerang, ikutan yak…..kebetulan aku panitianya🙂 ntar ku info lagi yaaa………..jgn malu hihihihi ntar ketemuan sm aku disana, oya DSA nya skrgg sapa mba? dr Yovita dah ga di Puri Indah lg….

        sama2 berdoa ya smoga anak2 kita dijauhkan dr ISK lagi………. Aminnnnnn

  2. Siip…Insya Allah aku mau ikut PESAT Tangerang mbak.
    dr. Yovita ga di Puri Indah lagi yaa?
    Hadooooh…jauh deh musti ke RSPI.

    1. iyahhhh mbaaa……yg balesin email aku😀 kita ketemu tahun depan yaaa….. tolong dipengaruhi ya tmn2 nya, tetangganya, sodaranya utk ikutan pesat hihihihii………………

  3. mba, saya mau tanya2 dong tentang ISK berulang yang dialami hanna, boleh? ada nomor kontak yg bisa saya hubungi? soalnya stress dan sedih juga, anak saya sudah isk berulang yang ketiga kalinya. dalam rentang waktu per 3 bulan😦

    kalo boleh sms saya aja ya nomor hp nya, nanti saya telfon balik. hp saya 085799555525

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s