Cara Ambil Sampel Pipis/Urin Bayi

Waktu Hanna pertama kali diminta tes urin lengkap dan urin kultur oleh dr. Yovita Ananta, saya tenang-tenang aja. Saya pikir gampang, lah! Ambil sampel pipis aja apa sih susahnya, bukan tes darah yang saya khawatirkan sebelumnya. Jadi saya bersikap santai waktu dokter dan suster menjelaskan tentang prosedur pengambilan sampel pake urin collector.

Namun ternyata, ambil sampel pipis bayi pake urin collector yang saya kira gampang banget itu bukan main susahnya. Pertama, kita ga tau kapan bayi akan pipis dan merasa mau pipis. Dan kedua, untuk bayi perempuan semburan urinnya belum tentu ketampung dalam wadah urin collector ini. Urinnya seringkali malah meleber kemana-mana. Urin yang ketampung di dalam urine collector justru cuma sedikit dan ga cukup untuk dijadikan sampel tes urin.

Pengalaman saya, untuk mendapatkan sampel urin bayi ternyata butuh perjuangan tersendiri. Pernah saya berusaha sampe seharian pake urine collector, dan tetep ga dapet karena pipisnya tumpah kemana-mana, yang sukses bikin saya cape setengah idup. Saya juga pernah coba trik “tanpa-celana” supaya pas pipis langsung ketauan, sehingga bisa cepet-cepet saya tadahin. Trik ini pun sama-sama gagal total, karena pipisnya keburu selesai pas saya baru berhasil meraih kantong urine collector. Saking desperadonya, pernah saya ajak Hanna main di high chair yang udah dialasin plastik. Doa saya, kalau Hanna pipis bisa langsung ketampung, dan bisa segera dipindahin ke urine collector (jangan ditiru ya karena cara ini sesat dan ga steril – untunglah tidak berhasil). Trik ini juga berakhir dengan kegagalan karena Hanna keburu rewel kelamaan main di kursi makan.

Ada Rahasianya
Rahasia ngedapetin urin bayi pake urine collector baru tersibak ketika saya ngeluh ke suster. Rahasianya ternyata sangat simpel, yaitu pastikan area tempelan yang dikasih stiker kuning itu (*halah bahasanya*) melekat sampurna secara utuh pada bibir kemaluan bayi, termasuk bagian bawahnya. Karena kebocoran urin itu terjadi karena perlekatan urine collector yang ga sempurna pada bibir kemaluan.

Sebelum menempelkan urine collector jangan lupa bersihkan dulu bibir kemaluan dengan lap hangat, lalu keringkan. Kemudian, biasanya saya suka tiup-tiup dikit si urine collector biar agak ngembang. Tujuannya agar ketika bayinya pipis, urinnya bisa langsung masuk ke dalam kantong yang udah mengembang. Setelah urine collector menempel sempurna, biasanya Hanna dipakein celana pop. Tujuannya, biar cepet ketauan kalo pipis, sehingga urinnya bisa langsung dibawa lari ke laboratorium.

Selain pake urine collector yang tepat, trik lain saya dalam ngambil sampel pipis bayi adalah “menggelonggong” Hanna alias memberikan minum yang banyak supaya pipisnya juga banyak. Nah, biasanya kalau pake urine collectornya udah betul, pipisnya bakal ketampung banyak, dan hanya sedikit urin yang terbuang. Kalo udah gitu, dijamin deh bisa cepet dapet sampel pipisnya.

5 pemikiran pada “Cara Ambil Sampel Pipis/Urin Bayi

  1. Saya baru penasaran cara pakai urine collector setelah kemarin GAGAL menampung urine untuk anak saya (Chaira, usia 9bln).

    Saya sedih dan stress!!
    anak saya dalam keadaan lemas, sakit..bagian kemaluan harus ditempeli urine collector sehingga dia tidak nyaman..

    plastik pertama saya dapat dari Lab..setelah menunggu 2 jam di Lab dan chaira tdk juga pipis, saya ajak pulang karena sudah waktunya jam makan dan tidur..
    saya lihat, celana Chaira basah & plastik tidak terisi dan lem perekat tidak lagi menempel kuat.

    saya harus dapat palstik pengganti, tidak semua apotek jual dan saya dapat di kimia Farma dengan harga yang mahal Rp.37.100 hanya untuk 1 biji!
    berhubung saya terpaksa dan terdesak..mau tidak mau harus saya beli..dan saya tidak menerima struk..(saya tidak terpikirkan menunggu struk karena saya terburu-buru)

    saya masih penasaran, memang betul harga plastik urine collector segitu mahalnya??
    karena untuk harga tes urine di Lab Ternama tempat saya kemarin tes hanya Rp.36.000 sudah termasuk 1 buah plastik urine collector.

    Please info saya untuk harga sebenarnya plastik urine collector??

    Thanks info & wadah share saya..^^

    1. Halo mba Rahmi, memang stress banget rasanya ketika harus tes urin tapi gagal terus nampung urinnya. I feel u. Yang anaknya gak pipis-pipis lah, yang urinnya tumpah, yang Keabisan urin collector…uhh, emang musti sabar.
      Tentang harga urin collector, emang harganya beda2. Waktu beli di apotik RS puri indah harganya sktr 12.500, tapi pas beli di apotik RS omni alam sutera harganya 30 ribuan. Ya sudah, akhirnya beli banyak buat persediaan di apotik RS puri.
      Kalo boleh saran, belinya dibanyakin mba, di tempat yg harganya murah. Jadi kalo gagal, tetap ada persediaan.🙂

      1. Wah ribet amat yah RS di Indonesia, gak bantu pasen tuh namanya dan juga memperalat pula pasien jadinya karena harus beli urine collector, mahal pula! A(an) selamat sudah punya bayi, foto Hanna ketika bayi ada mirip-mirip kamu deh sewaktu bayi!

        Salam…….

      2. Ini tante Kasma Yah??
        Apa kabar tante dan Om Willem?🙂
        Semoga selalu sehat ya..
        Kapan main Ke Indonesia? Ditunggu lho..
        Salam kangen. *Cipika-cipiki*

  2. Saya nyasar ke web ini kebetulan karna harus ambil sampel urine juga., anak saya 11 bulan cewe juga … Awalnya gimana caranya bikin Aethra pipis ya., pihak lab nawarin pakai teater., tapi ayahnya ga ngijinin .. Pasti bikin Aethra ga nyaman., mana sebelumnya dibikin nangis “gogoakan” karna diambil darahnya …
    Eh ternyata ga ngerepotin banget., Aethranya cuma di kasi Asi aja., terus pelorotin deh pampers nya, biarin dia berdiri2 pegangan ke kursi terus tempat tampungan urinnya di pegangin pas dibawahnya … Em sukses deh dapet setengah botol lebih:)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s